Polygamy

Polygamy (from Late Greek πολυγαμία, polygamía, "state of marriage to many spouses"[1][2][3][4]) is the practice of marrying multiple spouses. When a man is married to more than one wife at the same time, sociologists call this polygyny. When a woman is married to more than one husband at a time, it is called polyandry.

Berbeda dengan poligami, monogami adalah perkawinan yang hanya terdiri dari dua pihak. Seperti "monogami", istilah "poligami" sering digunakan dalam pengertian de facto , diterapkan terlepas dari apakah suatu negara mengakui hubungan tersebut. [n 1] Dalam sosiobiologi dan zoologi , peneliti menggunakan poligami dalam arti luas yang berarti segala bentuk perkawinan ganda .

Di seluruh dunia, masyarakat yang berbeda secara beragam mendorong, menerima atau melarang poligami. Dalam masyarakat yang membolehkan atau menoleransi poligami, dalam sebagian besar kasus, bentuk yang diterima adalah poligami. Menurut Ethnographic Atlas Codebook (1998), dari 1.231 masyarakat tercatat, 588 sering poligini, 453 kadang-kadang poligini, 186 monogami dan 4 poliandri [5]  – meskipun penelitian yang lebih baru menunjukkan bahwa poliandri dapat terjadi lebih sering daripada yang diperkirakan sebelumnya. . [6] Dalam budaya yang mempraktekkan poligami, prevalensinya di antara populasi itu sering kali berkorelasi dengan kelas dan status sosial ekonomi. [7]

Dari sudut pandang hukum, di banyak negara, meskipun undang-undang hanya mengakui pernikahan monogami (seseorang hanya dapat memiliki satu pasangan, dan bigami adalah ilegal), perzinahan tidak ilegal, yang mengarah pada situasi poligami de facto yang diperbolehkan, meskipun tanpa pengakuan hukum untuk "pasangan" non-resmi.

Studi ilmiah mengklasifikasikan sistem perkawinan manusia sebagai monogami, dengan praktik budaya poligami dalam minoritas, berdasarkan survei populasi dunia, [8] [9] dan pada karakteristik fisiologi reproduksi manusia. [10] [11] [12]

Poligami, praktik di mana seorang pria memiliki lebih dari satu istri pada saat yang sama, sejauh ini merupakan bentuk poligami yang paling umum. Banyak [ mengukur ] negara-negara mayoritas Muslim dan beberapa negara dengan minoritas Muslim yang cukup besar menerima poligami dalam berbagai tingkatan baik secara hukum maupun budaya; beberapa negara sekuler seperti India juga menerimanya dengan tingkat yang berbeda-beda. Hukum Islam atau syariah adalah hukum agama yang merupakan bagian dari tradisi Islam yang membolehkan poligami. [13] [14] Ini berasal dari ajaran agama Islam, khususnya Al - Qur'an dan hadits. Dalam bahasa Arab , istilah syarah mengacu pada hukum ilahi Tuhan ( Arab : الله Allāh ) yang tidak dapat diubah dan dikontraskan dengan fiqh , yang mengacu pada interpretasi ilmiah manusia. [15] [16] [17]


Foto kartu pos Pangeran Manga Bell duduk untuk potret dengan empat wanita di dekatnya, mungkin gaya akhir abad ke-19
Pangeran Manga Bell dan istri favorit
Imigran Cina dengan tiga istri dan empat belas anaknya, Cairns , 1904
Kepala desa dan istri-istrinya di Guinea, c. 1910
  Poligami hanya halal bagi umat Islam
  Poligami itu sah
  Poligami legal di beberapa daerah (Indonesia)
  Poligami itu ilegal, tapi prakteknya tidak dikriminalisasi
  Poligami adalah ilegal dan praktiknya dikriminalisasi
  Status hukum tidak diketahui
  • Di India, Malaysia, Filipina dan Singapura poligami hanya sah bagi umat Islam .
  • Di Nigeria dan Afrika Selatan, pernikahan poligami di bawah hukum adat dan bagi Muslim diakui secara hukum.
  • Di Mauritius, serikat poligami tidak memiliki pengakuan hukum. Namun, pria Muslim boleh "menikahi" hingga empat wanita, tetapi mereka tidak memiliki status sah sebagai istri.